Siti Aziz BERKATA-KATA

Hidup nie kalau pandai empunya badan corakkan..maka BAHAGIA menanti.. :) tapi kalau tersalah pilih pekerja untuk mencorakkan sehelai kain, maka HILANG kualiti. Orang kata kualiti i2 penting, jadilah macam SIRIM!! KUALITI itu penting, baru tenang hidup.. He3^^~ Mek Tie

Khamis, 6 Januari 2011

Jangan bersedih

Jangan berdukacita, sebab rasa sedih akan terus mengganggumu dengan kenangan lalu, akan membuatmu khuatir dengan segala kemungkinan pada masa akan datang dan akan menyia-nyiakan peluangmu pada hari ini.

Jangan berdukacita, sebab rasa sedih hanya akan membuat hati menjadi kecut, wajah menjadi muram, semangat akan padam dan harapan akan hilang.

Jangan berdukacita, sebab kesedihan akan hanya membuat musuh gembira, membuat kawan bersedih hati, membuat orang yang mendengki senang dan membuat hakikat-hakikat yang ada berubah.

Jangan berdukacita, sebab rasa sedih sama dengan menentang qadha dan menyesali sesuatu yang pasti, jauh dari sikap lembut dan benci pada nikmat.

Jangan berdukacita, sebab rasa sedih tidak akan mengembalikan sesuatu yang hilang dan semua yang sudah pergi, tidak akan membangkitkan orang yang telah mati, tidak mampu menolak takdir dan tidak mendatangkan manfaat.

Jangan berdukacita, sebab rasa sedih itu datangnya dari syaitan dan kesedihan itu adalah putus asa yang menakutkan, kekafiran yang menimpa, putus asa yang berpanjangan , tekanan yang terpaksa dihadapi dan kegagalan yang menyakitkan.

Sikap- ayat-ayat berikut adalah untuk memperkuatkan harapan, meneguhkan azam dan akan memperbetulkan prasangkaan anda terhadap Allah, Tuhan dan alam semesta.

Allah s.w.t berfirman, maksudnya:

Katakanlah (wahai Muhammad) : ‘wahai hamba-hamba-Ku yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesuangguhnya Allah mengampunkan segala dosa; dan sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihi.
(Surah Az-Zumar:53)

Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji atau menganiayai diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka- dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah-, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah melakukan itu, sedang mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).

Bersambung...

3 ulasan:

Siti Aziz berkata...

Ibarat camar hilang dihujung senja, ibarat gunung tanpa pokok, ibarat lesung tanpa alunya.. Ibarat besikal tanpa rantainya, ibarat motor tanpa tayarnya.. Ibarat aku tanpa dia dan hanya ada DIA..

pena siswi berkata...

camar bakal kembali bila terbitnya kembali sang mentari, gunung tak selamanya kosong kerana pepohon kecil bakal tumbuh,
keda sari ado jual alu,keda basikal ado rantai ganti, tayar keda tayar tepi pasar renek.. DIA akan kembalikan dia atau berikan yg lebih baik..
La Tahzan..

Siti Aziz berkata...

mu ada baca cah?? dont be sad?? bagus kan buku tue.. aku baca tapi tak habis lagi..hu3..lebih slow dari baca novel..